IBU PEKERJA ?? SUSYAHHH SENANG JALANIN AJA BROSIS!

Hallo ibu ibu,..

Saya mau cerita nih, tapi ga bisa janji ini dikit apa banyak yah ceritanya.
Ini sih lebih sebatas berbagi sekalian ngeluarin unek unek emak emak pekerja kantoran macam saya.

Okelah mulai dari latar belakangnya dulu.
Bagi kamu kamu kamu lagi *kemudian nyanyi lagunya the sister* hahaaa
Maksudnya gini, sekarang saya sudah beranak dua, udah pantes banget dibilang emak emak karena yang panggil emak, mama ibu atau bunda sudah ada dua krucil.
Walau sebenarnya anak saya belum fasih banget panggil bunda ke saya.. baru bisa nda nda nda.. begitu seterusnya sampai tuh anak bosen.

Tapi yang jadi masalah bukan itu, bukan,, sungguh yang akan saya bahas bukan itu.. hahahaaa
Jadi gini,  saya adalah ibu pekerja yang setiap hari masuk kantor jam 8  pagi sampai rumah jam 8 malam.
Ahh jangan tanya kenapa saya masih bertahan bekerja, klise sekali alasannya .. yah buat bantu kebutuhan keluarga, buat beli baju anak, buat jajan ngemoll tiap minggu, buat apalagi.. ahh buat bantu  bayar cicilan.. gitu deh~
Terus anak saya sama siapa? Dititip ke orang tua..
Kasian dong  orang tuanya?? wong mama yang mau, karena tujuan dia, dalam pola pikirnya dia, saya harus bekerja, saya harus produktif, agar sarjana saya bisa digunakan, agar saya tetap komersil di mata manusia yang lain. Eitsssss.. ini bukan berarti saya memandang rendah kalian yang jadi ibu sepenuhnya di rumah mengurus anak dan mengatur rumah tangga, sungguh bukan yahh.. f

TAPI ITU ADALAH PILIHAN!!

Saya sekarang sedang memilih jalan ini, jalan untuk jadi ibu pekerja.
Daaaannnn, banyak lohh sebagian kenalan saya, yang berpikir gini :

‘terang aja, kan anaknya dititip ke orang tua, jadi bisa bebas dikit, plong karena dititipnya sama orang yang bisa dipercaya, kan orang tua sendiri dan bebas ga khawatir walau ditinggal lama lama’

Duhhh sungguh salah pikiran begitu, karena yang ngomong begitu ga tau kondisi yang sebenarnya.
Anak dititip ke orang tua, anak sakit, neneknya bakal lebih bawel karena kadung khawatir sama cucunya.
Anak dititip ke orang tua, neneknya bakal lebih bawel kalau saya cuma kasih tuh krucil makan bayem sm telur aja, karena dimanapun nenek ingin cucunya  mendapatnya yang terbaik, entah dari makan atau berbagai hal.
Anak titip ke orang tua, saya pulang telat dikit karena lembur, ibu saya bisa ngedumel dengan topik “anak kurang perhatian orng tua” maksudnya dia kasihan sama cucu cucunya yang sedikit sekali waktunya untuk bersama saya dan suami.
Anak titip orang tua, ga semata mata saya sampai rumah itu leha –leha pegang hape, santai kaya dipantai.. engga brohh!!~  saya sampai rumah harus bebersih diri, bebenah rumah yang walau luasnya ga seberapa, bersihkan tempat tidur agar anak –anak saat masuk ke rumah, rumah sudah dalam keadaan bersih. Udah beres semua langsung pegang anak, capek!  Yah capek itulah resiko ibu pekerja.
Anak titip orang tua, berarti sabtu minggu anak –anak wajib sama saya dan suami untuk membangun waktu yang berkualitas bersama mereka dan saya selalu berusaha ke pasar untuk masak selama akhir minggu.
Daaannn masih  banyak lagi hal hal yang ga bakal cukup kalau dijabarin disini.

Jadi bagi saya, anak kalau ditinggal sama orang tua itu beda. Justru kita harus lebih sigap. Ga bisa seenaknya.
Kadang orang tua juga butuh waktu buat diri mereka kan, jadi kita juga ga tega minta orang tua urus balita lama lama.
Beda dengan anak ditinggal sama pembantu, anak dititip sama pengasuh atau jasa asuh anak day care. Bedaaaaaaa….

Ini sebatas yang saya sedang rasakan..
Kesimpulannya biar ibu saya bawel, tapi dia baik, dia inginkan yang terbaik untuk saya dan cucu cucunya.

Daannn kalau ada lagi yang nanggepin,
“Wahh enak yahh punya ibu yang bawel jadi ada arahan, kalau saya sih apa apa harus sendiri”

Duhh situ kurang inisiatif, jadi ibu setau saya ga harus dibawelin, cari tau lah sendiri, berusahalah semampumu. Jangan hitung hitungan dengan suami jika suami enggan membantu, cari pembantu dong!
jangan hitung hitungan dengan waktu jika itu untuk anak anak dan keutuhan keluarga.

Jangan lagi alas an terakhir “iyah sih tapi saya kepalang ga ada waktu ngurusin ini itu, masak makanan anak, ngurusin rumah, ga ada waktu pulang kerja sampai rumah malam, besok pagi subuh buta udah ke kantor lagi.
Silahkan saja buat alas an sesuka hati.. hempas aja bagi ibu ibu yang masih pakai alas an begitu. Hempaasssss,, sungguh kalian sedang memberitahukan kepada orang lain kualitas usahamu sebagai seorang ibu.

Terus adalagi nih teman saya yang nanya, kamu sering titip anak ga ke mertua??
saya kalau ga gawat darurat palang merah Indonesia,, ogahhhhhhhh… hahahaaaa
Prinsip gue mertua yah orang tua, perlakukan sama seperti orang tua, selama masih bisa saya tangani sendiri kenapa harus dititip.

Pilihan saya untuk anak, saya sendiri atau suami, orang tua kandung, pengasuh yang bisa di awasi, baru mertua.. mertua itu harapan terakhir bagi saya.
Saya ga mau ngandelin mertua gitu aja.. coba sesekali berpikir gimana kalau berada di posisi mertua, mereka senang pasti dititipin cucu tapi mereka juga butuh waktu buat rebahan dikasur empuk kesayangan mereka, yaaa gak sihh.. (beda kasus kalau kamu tanya keberatan ga, dititipin anak dan mertua menyanggupi,, ini kasus beda yahh).

Jadiiii… jadi ibu pilihan dan bagi saya anak itu hal yang utama.
Pola pikir saya, saya sedang berusaha memberika yang terbaik, walau saya bekerja, walau saya capek saya harus selalu berusaha untuk menjalani tugas utama seorang ibu rumah tangga, sebisa mungkin selalu sama anak-anak dan sebisa mungkin rumah bersih dan nyaman. Karena jadi ibu bukan ngurus anak aja sist, ada tempat tinggal yang harus dijaga kebersihannya, ada kompor yang harus dinyalakan walau hanya masak air atau goreng telur, ada kamar tidur yang harus selalu bersih dan banyak hal yang bisa dilakukan dirumah, agar keluarga nyaman.

Saya keras kepala, saya saklek dan saya ga mau nyerah gitu aja sama keadaan. Bersyukurnya, pola pikir begitu saya dapat dari orang tua dan suami saya.


Ini lah unek unek Kindi, wanita yang lagi belajar menjadi ibu, sungguh ini belajarnya seumur hidup semakin saya berusaha keras memberikan yang terbaik, semakin saya mendapatkan pengalaman yang lebih baik.
Ini lah unek unek Kindi, wanita yang sedang berusaha menyesuaikan keadaan dan menerima kondisi sebagai ibu pekerja

Kalaupun kondisinya saya harus berhenti bekerja, saya akan pilih menyerah jadi wanita karier.. sungguh karena Cuma itu pilihannya.
Karena jika sudah menjadi seorang ibu, itu adalah pekerjaan seumur hidup, dimanapun kapanpunn ga ada kata resign.
Jadi bukan siap ga siap, tapi harus siap!

Wanita yang sudah jadi ibu itu sudah naik kelas, jangan mau turun kelas hanya karena tidak sepenuhnya berusaha jadi ibu rumah tangga.
Kasih yang terbaik, balasannya bukan dari anak atau suami, atau pengakuan dari orang sekitar, yakin dong balasannya dari Yang Maha segalanya J


Jadi gimana, udah terbuka belum pikirannya?
Kalau belum silahkan minta hidayah..
Kalau sudah mari berlomba dimata Tuhan.


Coba share ceritamu, siapa tau bisa curhat bareng, makin plong kan.



Love –K- 

0 komentar:

Post a Comment

 

Blogger news

Blogroll